Harga Riil dan Nominal dari Komoditas, Tenaga Kerja dan Uang (Bagian Dua)

Harga Riil dan Nominal dari Komoditas, Tenaga Kerja dan Uang (Bagian Dua)

Artikel ini adalah kelanjutan dari artikel sebelumnya yang berjudul: Harga Riil dan Nominal dari Komoditas, Tenaga Kerja dan Uang (Bagian Satu). Adam Smith melanjutkan, ketika kegiatan barter telah berhenti dan uang telah menjadi instrumen umum perdagangan maka setiap komoditas tertentu lebih sering ditukar dengan uang daripada ditukar dengan komoditas lainnya.

Hal ini lebih alamiah dan jelas dengan memperkirakan nilai dari komoditas itu dengan kuantitas uang dibandingkan dengan menukar dengan komoditas lainnya seperti yang telah biasa mereka lakukan. Atau juga dengan mengukur kuantitas kerja dalam pertukaran.

Emas dan perak seperti juga komoditas lainnya memiliki variasi dalam nilai mereka, kadang lebih murah dan kadang juga lebih mahal. Kadang-kadang juga lebih mudah dan terkadang lebih sulit untuk melakukan pembelian dari komoditas-komoditas itu. Jumlah tenaga kerja dari setiap kuantitas tertentu dapat dibeli dengan jumlah barang lainnya bergantung pada kesuburan atau kesukaran dalam waktu melakukan penambangan. 

Penemuan tambang yang melimpah di Amerika pada abad keenambelas, mengurangi nilai emas dan perak di Eropa untuk sekitar sepertiga dari apa yang telah terjadi sebelumnya. Seperti biaya tenaga kerja untuk membawa logam yang berasal dari tambang ke pasar, sehingga, ketika mereka membawanya mereka bisa membeli dan menawarkan nilai kerja yang kurang dan merupakan revolusi dalam nilai mereka.

Baca Juga:  Pembagian Kerja Terbatas Dengan Luas Pasar – Adam Smith (The Wealth of Nations)

Tetapi, sebagai ukuran kuantitas yang terus bervariasi dalam jumlahnya sendiri, tidak pernah bisa menjadi ukuran yang akurat dari kuantitas lain, sehingga komoditas itu sendiri terus bervariasi, tidak pernah bisa menjadi ukuran yang akurat dari nilai komoditas lainnya. 

Jumlah tenaga kerja yang sama, setiap saat dan tempat, dapat dikatakan memiliki nilai yang sama setiap buruh. Dalam keadaan biasa tentang kesehatan, kekuatan dan ruhiah; ditingkat keterampilan dan ketangkasan, ia harus selalu memiliki porsi yang sama kemudahannya, kebebasannya dan kebahagiaannya. Harga yang ia bayar harus selalu sama, apapun mungkin jumlah barang yang ia terima sebagai imbalan untuk itu. Dari jumlah tersebut, memang, mungkin kadang-kadang dihargai lebih besar dan kadang-kadang jumlah yang lebih kecil; tapi itu adalah nilai mereka yang bervariasi. Ini adalah harga riil mereka; uang adalah harga nominal saja.

Baca Juga:  Asal Usul Penggunaan Uang Menurut Adam Smith

Tetapi, meskipun jumlah nilai yang sama dari tenaga kerja dengan buruh, namun orang yang mempekerjakannya muncul kadang-kadang menjadi lebih besar dan kadang-kadang memiliki nilai yang lebih kecil. Dia membeli jasa mereka dengan harga yang lebih besar dan kadang-kadang dengan kuantitas barang yang lebih kecil, dan harga tenaga kerja yang bervariasi seperti itu dari semua hal.

Dalam arti populer, tenaga kerja seperti komoditas dapat dikatakan memiliki nilai riil dan harga nominal. Harga sebenarnya dapat dikatakan terdiri dalam kuantitas kebutuhan dan kenyamanan hidup yang diberikannya, harga nominal, dalam kuantitas uang. Buruh kaya atau miskin, baik atau buruk dihargai, dalam proporsi yang sebenarnya, bukan untuk harga nominal dari kerjanya.

Perbedan nilai riil dan harga nominal komoditas dan tenaga kerja tidak soal spekulasi belaka, tapi terkadang mungkin digunakan cukup besar dalam praktek. Harga riil yang sama selalu dari nilai yang sama; tapi karena variasi dalam nilai emas dan perak, harga nominal yang sama kadang-kadang memiliki nilai yang sangat berbeda. Nilainya dalam kasus ini dikenakan dua macam variasi:

Pertama, untuk orang-orang yang timbul dari jumlah yang berbeda dari emas dan perak yang terkandung pada waktu yang berbeda dalam koin dari denominasi yang sama, dan kedua, untuk orang-orang yang muncul dari nilai yang berbeda dari jumlah yang sama dari emas dan perak pada waktu yang berbeda.

Baca Juga: Teori Ekonomi Adam Smith

Pemerintah dan Negara-negara berdaulat sering membayangkan bahwa mereka memiliki kepentingan sesaat untuk mengurangi jumlah logam murni yang terkandung dalam koin mereka; tapi mereka jarang menaksir bahwa mereka dapat meningkatkannya. Jumlah logam yang terkandung dalam koin telah hampir berkurang dan hampir tidak pernah bertambah. Variasi tersebut, oleh karena itu, cenderung hampir selalu untuk menguarngi nilai dari uang sewa.

Penemuan tambang di Amerika telah mengurangi nilai emas dan perak di Eropa. Penurunan ini, tanpa bukti tertentu masih berlangsung secara bertahap dan kemungkinan akan terus terjadi untuk waktu yang lama. Setelah anggapan ini, variasi tersebut lebih mungkin untuk dikurangi daripada menambah nilai dari uang sewa, meskipun harus ditetapkan harus dibayar, bukan dalam jumlah seperti uang diciptakan dari denominasi tetapi dalam beratnya baik dari perak murni atau perak dari standar tertentu.

Ketika degradasi nilai perak dikombinasikan dengan penurunan kuantitas itu terkandung dalam koin dari denominasi yang sama, kerugian tersebut sering masih lebih besar.

Di Skotlandia, di mana denominasi koin telah mengalami perubahan yang jauh lebih besar daripada yang pernah dilakukan di Inggris, dan di Perancis, di mana ia telah mengalami masih lebih besar daripada yang pernah dilakukan di Skotlandia, beberapa sewa kuno, awalnya dari nilai yang cukup dan telah berkurang serta hampir tidak ada.

Lanjut ke: Harga Riil dan Nominal dari Komoditas, Tenaga Kerja dan Uang (Bagian Tiga).

Recommended For You

About the Author: Guntur Subing

Memiliki hobi tulis menulis dan mengelola blog. Moto; "Bersemangat dalam Pengembangan Diri dan Terus Belajar Sampai Akhir Hayat"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.