Harga Riil dan Nominal dari Komoditas, Tenaga Kerja dan Uang (Bagian Tiga)

Harga Riil dan Nominal dari Komoditas, Tenaga Kerja dan Uang (Bagian Tiga)
Catatan Adam Smith selanjutnya adalah pada waktu dan tempat yang sama, yang nyata dan harga nominal semua komoditas yang persis sebanding dengan satu sama lain. Semakin banyak atau sedikit uang yang dapatkan untuk setiap komoditas, lebih atau kurang tenaga kerja pada waktu dan tempat untuk dibeli.
 
Pada waktu dan tempat yang sama, uang adalah ukuran yang tepat dari nilai tukar nyata dari semua komoditas. Hal ini hanya untuk waktu dan tempat yang sama saja.
 
 
Meskipun ditempat lainnya tidak ada proporsi reguler antara riil dan harga uang komoditas, namun pedagang yang membawa barang dari satu tempat ke tempat lainnya tidak perlu membertimbangkan nilai uang atau perbedaan antara jumlah komoditas yang ia jual kepada pembeli.
 
Setengah ons perak di Canton, China, memiliki kuantitas yang lebih besar dari tenaga kerja dan kebutuhan dari satu ons di London. Seorang pedagang London membeli di Canton sebanyak setengah ons perak, komoditas ini kemudian bisa dijual di London untuk satu ons, dia mendapatkan seratus persen. Oleh tawar menawar, seperti halnya jika satu ons perak beada di London peris dari nilai yang sama seperti di Canton. Hal ini penting baginya bahwa setengah ons perak di Canton akan memberinya proporsi kerja yang lebih dan kuantitas yang lebih besar dari kebutuhan-kebutuhan dan kenyamanan hidup dari satu ons yang bisa di lakukan di London. Per ons di London akan selalu memberikan dua kali lipat dari jumlah keseluruhan dan ini adalah tempat yang tepat dan diinginkan.
 
Seperti itu harga nominal atau uang barang, oleh karena itu, yang akhirna menentukan kehati-hatian atau kelalaian dari semua pembelian dan penjualan, dan dengan demikian mengatur hampir seluruh bisnis kehidupan dimana harga yang bersangkutan tidak bisa ditanyakan dari nilai yang sebenarnya.
 
 
Kondisi ini berguna untuk membandingkan nilai-nilai nyata yang berbeda dari komoditas tertentu pada waktu dan tempat yang berbeda atau tingkat yang berbeda dari kekuasaan atas kerja orang lain. Kita harus membandingkan banyak jumlah yang berbeda dari perak yang biasanya dijual dalam jumlah yang berbeda atau tenaga kerja yang berbeda dari perak yang bisa dibeli. Harga tenaga kerja  dikali jauh dan tempat, bisa juga kelangkaan yang dapat diketahui dengan tingkat ketepatan. Sebagai pendekatan terdekat harga tenaga kerja harus dapat diukur dengan proporsi pada umumnya, sehingga memiliki kesempatan untuk membuat perbandingan semacamnya.
 
Dengan kemajuan industri, negara komersial merasa nyaman untuk beberapa koin logam yang berbeda telah menjadi uang; emas untuk pembayaran yang lebih besar, perak untuk pembelian nilai moderat dan tembaga atau logam kasar lainnya bagai pembayaran kecil. Dengan kekhasan masing-masing logam dengan ukuran nilainya telah menjadikannya sebagai instrumen perdagangan. Setelah sekali menggunakannya sebagai standar mereka, mereka tetap melakukannya ketika mereka tidak punya uang lainnya dan pada saat kebutuhan itu tidak sama.
 
Bangsa Romawi pertama kali mulai menggunakan koin perak lima tahun sebelum perang Punic pertama. Dan tembaga terus selalu menjadi ukuran nilai dari republik itu. Di Romawi, semua akun telah disimpan dan nilai dari semua perkebunan telah dihitung. Seperti selalu denominasi koin tembaga.
 
Negara-negara utara yang membentuk diri atas reruntuhan kekaisaran Romawi, tampaknya memiliki uang perak dari awal pertama pemukiman mereka, dan tidak tahu baik emas atau koin tembaga untuk beberapa usia setelahnya. Ada koin perak di Inggris pada saat Saxon; tapi ada sedikit emas diciptakan sampai saat Edward III maupun tembaga sampai dari James I. Britania Raya. Di Inggris, dan di semua negara modern lainnya dari Eropa, semua account disimpan, dan nilai semua barang dan semua perkebunan pada umumnya dihitung, perak: dan ketika kita maksud untuk mengekspresikan jumlah kekayaan seseorang, kita jarang menyebutkan jumlah guinea, namun jumlah pound sterling yang akan diberikan.
 
 
Awalnya, di semua negara, saya percaya, tender pembayaran yang sah dapat dibuat hanya dalam koin logam yang secara khusus dianggap sebagai standar atau ukuran nilai. Di Inggris, emas tidak dianggap sebagai legal tender untuk waktu yang lama setelah diciptakan menjadi uang. Proporsi antara nilai emas dan uang perak itu tidak ditetapkan oleh hukum publik atau proklamasi, tapi yang tersisa untuk diselesaikan oleh pasar. Jika debitur yang ditawarkan pembayaran dalam emas, kreditur mungkin baik menolak pembayaran tersebut sama sekali, atau menerima penilaian seperti emas saat ia dan debitur bisa sepakati. Tembaga tidak pada saat tender hukum, kecuali dalam perubahan koin perak kecil.
 
Dalam hal ini negara, perbedaan antara logam yang standar, dan yang tidak standar, adalah sesuatu yang lebih dari perbedaan nominal.

Recommended For You

About the Author: Guntur Subing

Memiliki hobi tulis menulis dan mengelola blog. Moto; "Bersemangat dalam Pengembangan Diri dan Terus Belajar Sampai Akhir Hayat"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.