Nama Ikan dan Hewan Air Lainnya Dalam Bahasa Lampung

Nama Ikan dan Hewan Air Lainnya Dalam Bahasa Lampung. Untuk update pembelajaran bahasa lampung, beberapa artikel telah membahas tentang binatang seperti; Nama Unggas (Burung, Ayam, Bebek) Dalam Bahasa Lampung, Nama Binatang Dalam Bahasa Lampung dan Nama Hewan Ternak Dalam Bahasa Lampung.

Pada kesempatan kali ini saya akan membahas Nama Ikan dan Hewan Air Lainnya Dalam Bahasa Lampung. Tidak banyak, tetapi pada apa yang saya ingat dan akan terus update bila ada tambahan dan beberapa kesalahan dalam pembelajaran Bahasa Lampung ini.

Nama-nama Ikan Dalam Bahasa Lampung

Untuk memperjelas Nama Ikan dan Hewan Air Lainnya Dalam Bahasa Lampung, saya membaginya ke dalam dua sub judul yakni nama-nama ikan dan nama hewan air lainnya. Dalam Bahasa lampung, ikan disebut punyew/punyeu (Dialek O) atau Iwa (Dialek A). Berikut beberapa nama ikan yang lazim ditemui di wilayah Lampung.

Lele = Gudak/Itew/Iteu

Gudak dan Iteu berbeda dengan lele ternak (lele dumbo) yang beredar sekarang. Perbedaannya terletak pada warna. Pada sungai di Lampung beredar jenis ini, gudak adalah ikan lele lokal yang berwarna kuning kemerah-merahan (Lembat, Jawa) dan itew/iteu adalah ikan lele lokal yang berwarna hitam.

Ikan ini memiliki kumis, dan patil yang tajam. Dalam Bahasa Lampung patil disebut patting. Patting gudak dan itew terkenal sangat menyakitkan jika tertusuk anggota tubuh, bentuk dan konturnya lebih keras jika dibandingkan dengan patting ikan lele dumbo. Ini berdasarkan pengalaman penulis pada masa kecil yang sering mencari ikan di nyapah (sawah) dan way balak (sungai). Rasa sakit sengatannya sangat berbeda sekali.

Contoh kalimat:

Caluk keu keno patting gudak, lajo bayeh, wo jam ghasone pagun sakik. Gudak jamo itew ino pagun sejenis, anying yo bido warno. Sumang munih jamo lele dumbo, lamun lele dumbo ijo yo cepet balakno dibanding itew jamo gudak. Mulo ino, lele dumbo cucuk lamun dipakai ternak.

Gabus = Ughghun/Ukhkhun

Nyak agow ngenul punyeu ughghun pay = Saya mau ngenul ikan gabus dulu

Ngenul adalah metode mancing dengan menggunakan joran bambu yang panjang. Biasanya memakai umpan anakan kodok, yang diuntal-untal di atas air. Ketika gabus melihatnya, ia akan menyambar dengan cepat umpan yang melompat-lompat di atas air.

Toman = Kamal

Banjur keu masso punyeu kamal = Tajur/Panjer saya dapat ikan toman

Kating (versi kecil ikan baung) = Indik

Punyeu indik nayah di beng way sei arus = Ikan kating banyak di tempat aliran air yang deras

Baung = Singai

Lamun nikeu agow ngawil singai ajak-ajak nyak pay = Kalau kamu mau memancing ikan baung ajak-ajak saya dulu

Betok/Betik = Betuk

Paling tunai ngawil punyeu betuk = Paling mudah memancing ikan betok

Sidat = Pelus

Mapas, mati bangik punyeu pelus ijo = Mapas, alangkah enaknya ikan sidat ini

Belut = Lindung

Ngawil lindung di nyapah = Memancing belut di sawah

Sili = Selan

Punyew selan ijo mati kuat ano tarikanno = Ikan sili ini betapa kuat tarikannya

Wader = Libak

Di beng ino nayah punyeu libak = Di tempat itu banyak ikan wader

Nilem/Melem = Palau

Kedow sei lebih bangik, punyew palau nyow libak? = Mana yang lebih enak, ikan nilem atau ikan wader?

Seluang = Seluang

Seluang ijo bangik di guring garing = Ikan seluang ini enak di goreng yang garing

Lais = Badul

Nyak masso badul, ngebanjur di gheppeng ino = saya mendapatkan ikan lais, memanjar ikan di tempat itu.

Sepat = Bilis

Punyeu bilis mak mengan uppan kawil, yo masso ulah ditangguk = Ikan sepat tidak memakan umpan pancing, ia didapat karena ditangguk

Tawes = Tawis

Nyak wayah kiruk ngebidoke kedow sei libak, palau jamo tawis = Saya agak bingung membedakan mana ikan wader, nilem dan tawes.

Nama-nama Binatang/Hewan Air Dalam Bahasa Lampung

Selain ikan, tentunya banyak sekali hewan yang hidup di dalam air, tapi setidaknya disini saya akan menjabarakan, nama-nama hewan air yang umumnya ditemui:

Udang = Ughang

Mati payah ngalih ughang ijo lamun makai kawil = Betapa susahnya mendapatkan udang ini jika menggunakan pancing

Kepiting = Gaghak

Sakik pungeu keu dijapit jamo gaghak = Sakit tanganku dijapit oleh kepiting

Kodok = Kuduk

Lamun kuduk bebagho gegeh ino, arteino yo lagi dikan ulay = Kalau kodok bersuara seperti itu, artinya ia sedang dimangsa ular

Anak kodok = Baccik

Nyak ago nigheu baccik pay, pakai ngebanjur na’en bingei = Saya mau mencari anak kodok dulu, untuk umpan banjur/tajur nanti malam

Kecebong = Katei

Nayah katei di lebung ino = Banyak kecebong di lebung itu

Remis = Kemelek

Nyak ago nigheu kemelek pay makai tangguk ijo = Saya mau mencari remis dulu menggunakan tangguk ini

Kijing = Kerih

Tunai nigheu kerih di way balak, makai pungeu gaweh masso = Gampang mencari kijing di sungai, menggunakan tangan saja dapat

Keong = Bekuh

Bekuh ino dapek dikan mak wak ya? = Keong itu bisa dimakan enggak ya?

Bulus = Baning

Nyak kiruk ngebidoke kedow si baning kedow di tipo = Saya bingung membedakan mana yang bulus mana yang kura-kura

Kura-kura = Tipo

Nyak ago ngisik tipo ijo di akuarium = Saya mau memelihara kura-kura ini di akuarium

Buaya = Buho

Dang ngawil dissan, cawo tiyan nayah buho = Jangan mancing disitu, kata mereka banyak buaya

Lintah = Gelau

Nyow caro ngelepaske gelau ijo anjak calukkeu? = bagaimana caranya melepaskan lintah ini dari kakiku?

Pacet = Lematek

Minjak buleukeu ngenah lematek ino = Berdiri bulu romaku melihat pacet itu

Contoh Percakapan

Berikut contoh percakapan Bahasa Lampung tentang Nama Ikan dan Hewan air lainnya Dalam Bahasa Lampung:

A: Agow dak kedow ano?

B: Nyak agow ngawil

A: Nayah degh punyeu? Agow ngawil nyow nikeu?

B: Nyak ago ngenul jamo ngebanjur, di lebung salah libo ino nayah punyeu ughghun

A: Ngebow uppan nyow nikeu?

B: Nyak mak ngebow uppan, na’en nigheu baccik gaweh di pinggir nyapah

A: Payew kidah, nyak mak kuawo lamun agow ngebanjur, nyak agow nangguk bekuh jamo kemelek gaweh

B: Oh, temen ino. Lamun nikew agow nangguk kemelek si nayah ino wat di unggak kuwayan sebay. Di seng sino nayak pasik sei issei no kemelek. Berbei nyak masso wo kubuk

Terjemahannya:

A: Kamu mau kemana?

B: Saya mau memancing?

A: Banyak ya ikannya? mau mancing apa kamu?

B: Saya mau ngenul dan banjur, di lebung sebelah hilir itu banyak ikan gabus

A: Membawa upan apa kamu?

B: Saya tidak membawa upan, nanti mencari anak kodok saja di pinggir sawah

A: Okelah, saya malas kalau mau banjur, saya mau menangguk keong dan remis saja

B: Oh, betul itu, Kalau kamu mau menangguk remis yang banyak itu ada di atas pemandian (sungai, wilayah) perempuan. Di tempat itu banyak pasir yang isinya remis. Kemarin saya mendapatkan 2 kobok.

Penutup

Demikianlah pembahasan tentang Nama Ikan dan Hewan Air Lainnya Dalam Bahasa Lampung, saya rasa sebagian besar nama-nama telah diungkapkan di atas, jika ada yang kurang saya berharap dapat ditambahkan di kolom komentar. Saya akan terus meng-update, artikel-artikel lainnya yang berkaitan dengan pembelajaran Bahasa Lampung.

Recommended For You

About the Author: Guntur Subing

Memiliki hobi tulis menulis dan mengelola blog. Moto; "Bersemangat dalam Pengembangan Diri dan Terus Belajar Sampai Akhir Hayat"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.