PENDAHULUAN DAN RENCANA KERJA DARI BUKU “ THE WEALTH OF NATIONS” ADAM SMITH

PENDAHULUAN DAN RENCANA KERJA DARI BUKU “ THE WEALTH OF NATIONS” ADAM SMITH : Tenaga kerja tahunan setiap bangsa adalah sumber pendanaan semua keperluan dan penghidupan dari konsumsi tahunan, dan yang terdiri dari hasil langsung tenaga kerja itu, atau apa yang dibeli dari hasil produksi negara lain.

Menurut, oleh karena itu, hasil ini, atau apa yang dibeli dengan itu, dengan proporsi yang lebih besar atau lebih kecil untuk jumlah orang-orang yang mengkonsumsi, sebuah bangsa akan lebih baik atau lebih buruk dengan memasok semua keperluan dan kemudahan pada kesempatan yang ada.

PENDAHULUAN DAN RENCANA KERJA DARI BUKU “ THE WEALTH OF NATIONS” ADAM SMITH


Tapi proporsi ini harus diatur di setiap negara oleh dua situasi yang berbeda: pertama, dengan keterampilan, ketangkasan, dan penilaian dengan yang diterapkan pada tenaga kerjanya umumnya; dan, kedua, dengan proporsi antara jumlah mereka yang telah dipekerjakan dalam pekerjaan, dan dari mereka yang tidak begitu dipekerjakan. Apa pun itu  tanah, iklim, atau luas wilayah setiap bangsa tertentu, kelimpahan atau sedikitnya pasokan tahunan, dalam situasi tertentu, tergantung pada dua keadaan.


Kelimpahan atau sedikitnya pasokan ini, juga, tampaknya bergantung dari dua keadaan dari yang terakhir. Antara bangsa-bangsa pemburu biadab dan nelayan, setiap individu yang mampu bekerja lebih atau kurang dipekerjakan tenaga kerja yang berguna, dan usaha untuk menyediakan, serta semampunya, keperluan dan kenyamanan hidup, untuk dirinya sendiri, keluarga atau suku baik juga yang terlalu tua, atau terlalu muda, atau terlalu lemah, untuk pergi berburu dan memancing. Negara tersebut, miskin, dari sekadar keinginan, mereka sering kekurangan, atau setidaknya berpikir sendiri tentang kekurangannya, untuk kebutuhan kadang-kadang hancur, dan kadang-kadang meninggalkan bayi mereka, orang tua mereka, dan mereka yang menderita dengan penyakit berlama-lama, binasa karena lapar, atau akan dimakan oleh binatang buas. Di antara bangsa-bangsa beradab dan berkembang, sebaliknya, meskipun sejumlah besar orang tidak melakukan kerja sama, banyak dari mereka mengkonsumsi hasil dari sepuluh kali, sering dari seratus kali, lebih banyak tenaga kerja dari sebagian besar dari mereka yang bekerja; namun hasil dari seluruh tenaga kerja masyarakat yang begitu besar, bahwa semua tersedia berlimpah; dan seorang pekerja, bahkan dari urutan terendah dan paling miskin, jika dia hemat dan rajin, dapat menikmati bagian yang lebih besar dari kebutuhan-kebutuhan dan kenyamanan hidup daripada kehidupan yang tidak beradab.

Penyebab peningkatan ini dalam kekuatan produktif tenaga kerja, dan urutan sesuai dengan yang produknya secara alami didistribusikan di antara jajaran dan kondisi manusia dalam masyarakat yang berbeda, membuat subjek buku pertama Penyelidikan ini.

Apapun keadaan yang sebenarnya dari keterampilan, ketangkasan, dan penilaian, dengan pekerjaan yang diterapkan di negara mana pun, kelimpahan atau sedikitnya pasokan tahunan harus tergantung, selama kelanjutan negara itu, pada proporsi antara jumlah orang-orang yang yang setiap tahunnya dipekerjakan dalam pekerjaan yang berguna, dan bahwa dari mereka yang tidak begitu dipekerjakan. Jumlah buruh yang berguna dan produktif, itu selanjutnya akan muncul, di mana-mana sebanding dengan jumlah modal saham yang digunakan dalam menetapkan mereka untuk bekerja, dan dengan cara tertentu di mana hal tersebut sangat digunakan. Buku kedua, oleh karena itu, memperlakukan sifat modal, dari cara di mana secara bertahap terakumulasi, dan dari jumlah yang berbeda dari tenaga kerja yang menempatkan ke dalam gerak, sesuai dengan cara yang berbeda di mana ia bekerja.

Bangsa yang maju dengan keterampilan, ketangkasan, dan penilaian dalam penerapan tenaga kerja, telah mengikuti rencana yang sangat berbeda dalam perilaku umum atau arah itu; dan rencana-rencana menguntungkan untuk besarnya produk. Kebijakan beberapa negara telah memberikan dorongan luar biasa untuk industri negara; orang lain untuk industri dari kota-kota. Bangsa manapun telah ditangani sama dan tidak memihak dengan setiap jenis industri. Sejak turun-jatuhnya kekaisaran Romawi, kebijakan Eropa telah lebih menguntungkan untuk seni, manufaktur, dan perdagangan, industri kota, daripada pertanian, industri negara. Keadaan yang tampaknya telah diperkenalkan dan menetapkan kebijakan ini dijelaskan dalam buku ketiga.

Meskipun rencana tersebut berbeda, mungkin, pertama kali diperkenalkan oleh kepentingan pribadi dan prasangka pesanan, tanpa memperhatikan, atau kejelian, konsekuensinya pada kesejahteraan umum masyarakat; namun mereka telah diberikan kesempatan untuk teori sangat berbeda dari ekonomi politik; yang beberapa memperbesar pentingnya bahwa industri yang dijalankan di kota-kota, lain dari yang yang dilakukan di dalam negeri. Teori-teori telah memiliki pengaruh yang cukup besar, tidak hanya pada pendapat orang-orang terpelajar, tetapi pada perilaku masyarakat dan negara-negara berdaulat. Saya telah berusaha, dalam buku keempat, untuk menjelaskan sepenuhnya dan jelas yang saya bisa teori-teori yang berbeda, dan efek utama yang mereka telah diproduksi di berbagai usia dan bangsa.

Untuk menjelaskan pendapatan atau sifat pendanaan tersebut , yang, di usia yang berbeda dan negara, telah disediakan konsumsi tahunan mereka, adalah obyek empat buku pertama ini. Kelima dan terakhir buku memperlakukan dari pendapatan dari negara yang berdaulat, atau persemakmuran. Dalam buku ini saya telah berusaha untuk memberitakan, pertama, apa biaya yang diperlukan dari berdaulat, atau persemakmuran; yang biaya mereka seharusnya dibiayai oleh kontribusi umum dari seluruh masyarakat, dan yang satunya, dengan yang beberapa bagian tertentu saja, atau dari beberapa anggota tertentu dari itu: kedua, apa metode yang berbeda di mana seluruh masyarakat dapat dilakukan untuk berkontribusi terhadap membiayai biaya incumbent pada seluruh masyarakat, dan apa keuntungan pokok dan inconveniencies dari masing-masing metode; dan, ketiga dan terakhir, apa alasan dan penyebab yang telah diinduksi hampir semua pemerintah modern untuk menggadaikan beberapa bagian dari pendapatan ini, atau untuk kontrak utang; dan apa telah efek utang mereka pada kekayaan riil, hasil tahunan tanah dan tenaga kerja dari masyarakat

*ini hanya terjemahan bebas dan mungkin tidak sesuai dengan interpretasi asli dari teksnya karena keterbatasan alat penerjemah dan interpretasi dari editor

Recommended For You

About the Author: Guntur Subing

Memiliki hobi tulis menulis dan mengelola blog. Moto; "Bersemangat dalam Pengembangan Diri dan Terus Belajar Sampai Akhir Hayat"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.